PEMBERITAHUAN: Mohon Maaf, jika anda mengunjungi website kami dari Google dan anda diarahkan ke halaman utama [home], dan tidak menemukan informasi yang anda cari, TENANG, tulisan yang anda cari ada di website kami. 
Silahkan ketik menggunakan kata kunci di penelusuran website kami [pojok kanan atas]. Kami barusaja melakukan perubahan link saja untuk lebih baik lagi.
Mohon maaf atas ketidaknyamananya, Salam Gowes! :-)

Belajar Budaya Bersepeda dari Belanda: Bersepeda Diajarkan Sejak Sekolah Dasar

Belajar Budaya Bersepeda dari Belanda: Bersepeda Diajarkan Sejak Sekolah Dasar.


ReviewSepeda.com | Belajar Budaya Bersepeda dari Belanda | Kalau bicara budaya sepeda di dunia, maka Belanda adalah "kiblat" bagi negara yang paling memiliki banyak penduduknya yang bersepeda.

Budaya bersepeda yang kita lihat saat ini di Belanda tentunya tidak dibangun dengan satu malam, satu bulan, satu tahun saja. Butuh bertahun-tahun untuk membangun kebiasaan bersepeda warga Belanda sehingga bisa menjadi budaya seperti sekarang.

Apakah orang Indonesia atau minimal dimulai dari diri kita sendiri untuk ingin menjadikan aktivitas bersepeda sebagai gaya hidup?

Jika jawaban anda memang iya, Mari kita belajar langsung dari Belanda, bagaimana bersepeda di Belanda bisa menjadi budaya yang sudah melekat di hati warganya.

Dikutip dari hijauku.com, Penduduk Belanda sebenarnya tidak jauh beda dengan penduduk negara maju lain. Kemakmuran rakyatnya terjamin.

Akses teknologi tersedia. Dan banyak dari mereka yang memiliki kendaraan bermotor.

Yang membedakan adalah, orang Belanda tidak menggunakan kendaraan bermotornya setiap kali mereka meninggalkan rumah.

Sebanyak 27% dari total perjalanan penduduk Belanda dilakukan dengan bersepeda. Persentase ini jauh lebih tinggi dibanding negara-negara maju lain seperti Denmark (18%), Jerman (12%), bahkan Amerika Serikat. Di AS, persentase perjalanan bersepeda masih sangat kecil – hanya 1% dari total perjalanan penduduk.

Namun Belanda tidak serta merta memiliki budaya bersepeda seperti saat ini. Kampanye bersepeda di Belanda sudah dimulai sejak tahun 1970-an. Sejak saat itu berbagai macam manfaat telah diperoleh dari sistem transportasi aktif ini baik dari sisi ekonomi, kesehatan, lingkungan dan komunitas. Bersepeda kini tidak hanya menjadi kebutuhan namun sudah menjadi gaya hidup masyarakat Belanda.

Apa yang bisa kita pelajari dari mereka? Bagaimana Belanda menjadikan sepeda sebagai gaya hidup masyarakatnya?

Edukasi Bersepeda Dimulai sejak Sekolah Dasar


Di Utrecht, kota terbesar keempat di Belanda, di salah satu sekolah dasar yang terletak di pinggiran kota itu, Kepala Sekolah Peter Kooy mengatakan, 95% siswanya yang berumur 10-12 tahun berangkat ke sekolah dengan menggunakan sepeda. Berbeda dengan tren di Amerika Serikat. Hanya 50% siswa di AS yang berangkat ke sekolah dengan berjalan kaki atau bersepeda. Dan itu terjadi pada tahun 1970-an! Tren itu saat ini terus turun menjadi hanya 15%.

Faktor penentu keberhasilan menciptakan budaya bersepeda di Belanda dimulai dari sistem pendidikan dasarnya. Cara bersepeda yang aman dan nyaman sudah menjadi pelajaran sejak di bangku sekolah dasar.

Dewan Kota mengirim guru khusus untuk mengajar siswa cara bersepeda yang baik dan benar. Para siswa dibawa ke Trafficgarden, yang merupakan model miniatur kota, lengkap dengan jalan, trotoar dan kesibukan lalu lintas. Di tempat ini, para siswa bisa mengasah kemampuan dan pengetahuan mereka sebagai pesepeda, pejalan kaki dan pengemudi (dengan menggunakan mobil tanpa motor).

Pada umur 11 tahun, anak-anak akan diuji kemampuannya dengan bersepeda keliling kota. Jika dinyatakan lulus, mereka akan mendapatkan sertifikat dari Dewan Kota yang akan menjadi kebanggaan tersendiri bagi mereka.

“Kami ingin menciptakan lalu lintas yang aman dengan memberikan edukasi sejak dini pada anak-anak. Sehingga mereka bisa bersepeda dan berjalan kaki dengan aman dan nyaman. (Melalui edukasi) Saat mereka sudah dewasa nanti dan saat mereka mengemudi, mereka akan menghormati para pesepeda dan pejalan kaki,” ujar Ronald Tamse, Perencana Kota Utrecht.

Sepeda dan Pesepeda, Perlu Jaminan Keamanan


Dari kota Utrecht kita menuju kota Den Haag. Sebanyak 27% perjalanan di kota dengan 50.000 penduduk ini ditempuh dengan bersepeda – sama dengan persentase rata-rata nasionalnya. Namun Den Haag tidak berhenti di sini. Mereka mengalokasikan dana sebesar 10 juta Euro (Rp121 miliar) untuk meningkatkan persentase itu.

“Strategi Dewan Kota Den Haag untuk meningkatkan keamanan dan kenyamanan bersepeda dimulai dengan memperbanyak jalur-jalur khusus untuk sepeda, dan di satu jalan tertentu, akan dibangun bike boulevard dimana pengguna sepeda akan lebih diproritaskan dibanding pengguna kendaraan bermotor,” ujar Hidde van der Bijl, ahli kebijakan bersepeda di Dewan Kota.

Namun tidak hanya kenyamanan pesepeda yang diutamakan, keamanan sepeda juga mendapat perhatian tersendiri. Pejabat di Den Haag menyadari pentingnya ketersediaan parkir sepeda yang layak.

Keamanan dan kenyamanan tempat parkir sepeda menjadi pertimbangan penting bagi seseorang sebelum mereka memutuskan bersepeda atau tidak. “Mobil dengan mudah bisa diparkir di depan rumah atau di pinggir jalan. Bagi pesepeda, mereka harus membawa sepeda mereka ke mana-mana. Karena inilah mereka sering lebih memilih menggunakan mobil, karena (akses parkir) lebih mudah,” jelas Hidde van der Bijl.

Pernyataan ini diamini oleh Ed Reiskin, Direktur Pelayanan Publik di San Francisco, AS. “Saya harus membawa sepeda saya kemanapun saya pergi (karena minimnya fasilitas parkir sepeda)”, ujarnya.

Banyak pemakai sepeda yang khawatir sepeda mereka akan dicuri, apakah itu di jalan, di rumah, maupun di kantor. Karena itulah keamanan fasilitas parkir sepeda menjadi prioritas dalam perencanaan transportasi di Den Haag.

Saat ini Den Haag tengah sibuk membangun fasilitas parkir sepeda. Di wilayah dengan penduduk yang lebih padat akan dibangun rak-rak parkir sepeda atau tempat khusus untuk sepeda sehingga memudahkan para komuter bersepeda.

Pengalihan fungsi tempat parkir mobil menjadi tempat parkir sepeda juga telah dilakukan. Satu tempat parkir mobil bisa berubah menjadi 10 tempat parkir sepeda. Pesepeda dikenakan biaya ketika memanfaatkan fasilitas parkir ini, dengan jaminan, sepeda mereka tidak akan hilang/dicuri.

Tidak ada kata terlambat untuk membudayakan aktivitas bersepeda, seperti yang dapat kita pelajari dari Belanda. Mereka membutuhkan waktu sekitar 35 tahun untuk membangun sistem yang aman dan nyaman bagi pesepeda hingga seperti sekarang. Kapan Indonesia akan mulai belajar?

Catatan Redaksi:

Artikel ini terinspirasi dan disadur dari tulisan perjalanan Jay Walljasper ke Belanda yang diterbitkan di Yes Magazine dengan lisensi Creative Commons.

Tidak ada komentar